ANESTESI PADA OPERASI TRAUMA MATA

TINJAUAN PUSTAKA

ANESTESI PADA OPERASI TRAUMA MATA


 











Oleh :
Andi Ris Firmansyah

Pembimbing :
dr. H. Marthunus Judin, Sp. An



SMF ANESTESIOLOGI DAN TERAPI INTENSIF
FAKULTAS KEDOKTERAN  UNIVERSITAS SEBELAS MARET / RSUD Dr. MOEWARDI
SURAKARTA 
 2012
ANESTESI PADA OPERASI TRAUMA MATA

Andi Ris Firmansyah, Marthunus Judin
Pendahuluan
Trauma mata sering menjadi penyebab kebutaan unilateral pada anak dan dewasa muda; kelompok usia ini mengalami sebagian besar cedera mata yang parah. Dewasa muda – terutama pria – merupakan kelompok yang memiliki kemungkinan besar mengalami cedera tembus pada mata. Kecelakaan di rumah, kekerasan, ledakan aki, cedera akibat olahraga dan kecelakaan lalu lintas merupakan keadaan-keadaan yang paling sering menyebabkan trauma. (Asbury, 2000)
Trauma mata merupakan masalah diseluruh dunia yang dapat mengenai segala usia. Kurang lebih terdapat 2 juta kasus trauma mata terjadi tiap tahunnya di Amerika Serikat. Penyebab terbanyak dari kasus-kasus trauma mata adalah benda asing, pukulan benda keras, perkelahian, kecelakaan lalu lintas, dan benda tajam (Kohli, 2006).
Anestesi untuk operasi mata menyajikan tantangan unik. Selain itu
untuk memiliki keahlian teknis, ahli anestesi harus memiliki pengetahuan rinci
okular anatomi, fisiologi, dan farmakologi. AlphaSangat penting untuk mengetahui bahwa obat tetes mata secara signifikan dapat mengubah reaksi terhadap anestesi dan secara, bersamaan, obat-obatan anestesi dan manuver secara dramatis dapat mempengaruhi dinamika intra okular. 



UNTUK KETERANGAN TINJAUAN PUSTAKA LEBIH LANJUT KLIK DISINI 
LEMBAR PENGESAHAN 


Tinjauan Pustaka dengan Judul :
ANESTESI PADA OPERASI TRAUMA MATA


Telah dipresentasikan oleh Andi Ris Firmansyah pada:
Hari : Sabtu
Tanggal : 25 Agustus 2012
Waktu : 09.30
Tempat :  Ruang Ilmiah SMF Anestesiologi dan terapi intensif 
   RSUD dr. Moewardi Surakarta




Surakarta, 25 Agustus 2012



dr. H. Marthunus Judin, Sp.An